Terdakwa Pembunuh Susie Zhao Dinyatakan Bersalah atas Pembunuhannya


Juri Michigan dalam kasus pembunuhan Susie ‘Susie Q’ Zhao hanya menghabiskan lebih dari satu jam di ruang musyawarah untuk memperdebatkan manfaat kasus tersebut terhadap tersangka pembunuhnya. Pada akhirnya, juri itu kembali dengan suara bulat dengan vonis bersalah dalam pembunuhan brutal, ditambah tuduhan tambahan. Keputusan yang diberikan oleh juri mengakhiri apa yang merupakan serangan keji dan pembunuhan terhadap pemain poker yang dihormati.

Pembunuh Menghadapi Kehidupan di Penjara karena Kejahatannya

Persidangan Jeffrey Morris dimulai pada 3 Oktober, dan sejak awal, kejahatan kejahatan itu terlihat jelas. Jenazah Zhao ditemukan pada Juli 2020, terbakar parah, dan ditinggalkan di tempat parkir pinggir jalan di sebuah taman di Michigan. Melalui kesaksian dalam kasus itu, lebih lanjut ditunjukkan bahwa Morris adalah penjahat yang kejam.

Menurut jaksa, Morris merencanakan serangannya terhadap Zhao, termasuk fantasi perbudakan seksual di daerah berhutan seperti tempat Zhao ditemukan. Zhao diikat – biasanya alat yang digunakan oleh polisi anti huru hara untuk menahan pengunjuk rasa – dan dibakar saat dia masih hidup. Pemeriksa medis dalam kasus ini menentukan ini dengan jelaga yang ditemukan di paru-parunya, menunjukkan dia bernafas saat dia terbakar sampai mati.

Jaksa dalam kasus tersebut, John Skrzynski, menggunakan argumen penutupnya untuk merinci kekejaman kejahatan yang dilakukan oleh Morris. “Dia seorang pembunuh dan pembohong dan pembunuh, pembohong dan cabul,” kata Skrzynski datar selama argumen penutupnya. Dia juga merinci bahwa kejahatan itu tidak mungkin dilakukan oleh orang lain; catatan ponsel menunjukkan keduanya dekat satu sama lain sementara Morris merenungkan kejahatannya.

Upaya Pembela Umum untuk Memperkenalkan Keraguan yang Masuk akal

Pengacara yang ditunjuk pengadilan Morris, Michael McCarthy, berusaha membuat lubang dalam kasus penuntutan. Dia mencatat bahwa tidak ada waktu kematian yang dinyatakan dan tidak ada saksi yang bisa membuktikan situasi tersebut. McCarthy juga menunjukkan bahwa ada jejak DNA dari laki-laki tak dikenal lainnya dan bahwa kerangka waktu – McCarthy menuduh kejahatan itu hanya membutuhkan waktu tujuh menit dari penyerangan hingga pembunuhan – tidak mungkin, yang merupakan dasar untuk keraguan yang masuk akal.

Baca juga:   Acara Utama Choctaw WPT 2022 Hari 2: Peluang Kornuth Di Atas Papan Peringkat Ketat

Pada akhirnya, juri tidak memiliki dalil McCarthy. Morris dihukum karena kejahatan pembunuhan, yang merupakan tuduhan keras karena ada keadaan yang meringankan untuk menjadikannya kejahatan yang lebih buruk. Dalam kasus ini, penyerangan seksual Zhao oleh Morris, yang akan memastikan bahwa hukuman maksimum penjara seumur hidup akan ada di meja untuk penjahat berusia 62 tahun yang sudah memiliki hukuman pemerkosaan dalam catatannya.

Tidak akan banyak waktu yang terbuang sebelum Morris dihukum dalam pembunuhan Zhao. Pengadilan akan bersidang kembali pada 10 November, ketika nasib akhir Morris akan ditentukan. Karena keadaan yang meringankan, sangat tidak mungkin hakim akan menunjukkan belas kasihan dan dia akan menghabiskan sisa hidup alaminya di penjara. Semua itu, bagaimanapun, tidak membawa Susie Zhao kembali ke teman dan keluarganya.




https://whoownstheicehouse.com