Grandmaster Catur Wanita Mengadakan Hadiah Kursi Kejuaraan Dunia WPT, Memberikannya kepada Pacarnya


Ide menyenangkan salah

Waktu kontroversi poker! Yang ini tidak akan memiliki kaki yang dimiliki skandal “kantongnya bergetar atau apakah dia salah membaca kartunya”, tetapi tetap menarik. Sial, istri saya pikir itu menarik, jadi itu sesuatu. Pekan lalu, grandmaster catur wanita berusia 22 tahun Qiyu “akaNemsko” Zhou memenangkan paket hadiah Kejuaraan Dunia WPT dan memutuskan untuk memberikannya dalam sebuah kontes di saluran YouTube-nya. Hadiah itu tidak berjalan seperti yang dipikirkan pengikutnya dan komunitas poker dibiarkan marah.

Zhou menyiarkan langsung kualifikasi dan melakukan pekerjaan luar biasa untuk memenangkan paket hadiah $12.000, pada satu titik turun menjadi kurang dari dua pertiga big blind. Dia memutuskan untuk memberikan hadiahnya, tweeting pada 30 November bahwa dia akan menyembunyikan “frase kode” di video YouTube berikutnya, yang akan diposting dalam waktu 12 jam. Sepuluh orang pertama (yang juga berlangganan salurannya) yang mengomentari video dengan frasa kode memenuhi syarat untuk menang. Zhou mengatakan dia akan memilih orang “dari komentar kreativitas dan kemampuan untuk menggunakan kursi.”

Dia bilang dia tidak tahu kapan video itu akan diposting, bahwa editornya yang akan melakukannya. Beberapa orang mengatakan bahwa mereka terus-menerus memperbarui halaman YouTube-nya selama berjam-jam, berharap menjadi salah satu dari sepuluh orang pertama yang berkomentar.

Keesokan harinya, Zhou mengumumkan bahwa orang di antara sepuluh kualifikasi yang menerima paket hadiah Kejuaraan Dunia WPT kebetulan adalah Alex “Thallo” Epstein, pelatih poker dan pacarnya.

Apa yang mereka pikirkan?

Teriakan busuk bergema di internet. Lagi pula, siapa yang membuat kontes hanya untuk memberikan hadiah kepada orang yang dekat dengan mereka? Seperti yang dikatakan banyak orang, jika dia ingin memberikannya kepada Thallo, dia seharusnya melakukannya tanpa “kontes”. Itu membuat harapan orang naik dan banyak yang menghabiskan banyak waktu untuk mencoba menang.

Baca juga:   2022 WPT Seminole Hard Rock Tampa Main Event Hari 2: Money Bubble Bursts, Corey Wade Leads

Selain itu, tampaknya Thallo curang agar memenuhi syarat, atau paling tidak, seperti yang disebut pemain poker, “menembak sudut” kontes. Dia memposting komentar di video dengan cepat sehingga dia bisa menjadi salah satu dari sepuluh yang pertama, tetapi kemudian kembali dan mengeditnya untuk menambahkan frase kode setelah dia menonton video dan melihat apa itu. Dia mengklaim dia hanya “mengikuti aturan”, tetapi saya berani bertaruh bahwa sebagian besar orang akan menganggap pemotretan sudut ini minimal dan mungkin curang. Bagaimanapun, itu tidak baik.

Plus, seberapa besar kemungkinan Thallo cukup cepat untuk menjadi salah satu dari sepuluh pemberi komentar pertama ketika Zhou mengatakan dia tidak tahu kapan video itu akan ditayangkan? Sesuatu berbau di sana juga.

Saatnya melakukan do-over

Baik Zhou maupun Thallo tidak meminta maaf pada awalnya. Zhou menjadi sangat defensif dan Thallo langsung bermusuhan:

Zhou sejak itu meminta maaf, mengatakan bahwa Thallo tidak lagi menerima hadiah, dan dia akan memberikannya secara acak.

“Aku mengacau,” akunya. “Ketika saya memenangkan kursi, saya senang dan kewalahan. Saya ingin berbagi dengan Thallo, yang telah menginvestasikan berjam-jam membantu saya meningkatkan permainan saya dan saya terbawa suasana. Jika saya ingin memberinya tempat duduk, saya seharusnya melakukannya secara langsung. Saya seharusnya tidak menjalankan kontes untuk kursi dan membiarkan dia memenuhi syarat; itu tidak adil bagi semua orang yang berpartisipasi.

Thallo, sementara itu, masih tidak pernah benar-benar meminta maaf (mungkin dengan setengah hati), mengklaim bahwa dia berpartisipasi dalam kontes yang adil dan jujur. Menariknya, di Twitter bolak-balik dengan Todd Witteles, Thallo mengakui bahwa dia tahu Zhou memberinya paket hadiah WPT.

Sisi percakapan Thallo hilang, karena dia tampaknya telah menghapus akun Twitter-nya, tetapi berkat arsip internet, kita dapat melihat bahwa pada satu titik, dia berkata, “Haruskah saya tidak mencoba untuk menang karena saya tahu dia ingin memberikannya kepada saya? Itu argumen yang valid.”

Jadi entah bagaimana, Thallo tidak dapat (atau tidak mau) mengetahui bahwa karena Zhou bermaksud untuk memberinya hadiah, kontes tersebut tidak akan pernah adil. Dia masih berpikir dia tidak melakukan kesalahan (belum lagi mengedit komentarnya) dan tampaknya hanya menolak hadiah sekarang karena dia dan Zhou telah mengambil begitu banyak panas.




https://whoownstheicehouse.com