Saham DraftKings Jatuh ke Terendah Sepanjang Masa


Pemimpin olahraga fantasi harian yang berubah menjadi raksasa taruhan olahraga DraftKings mungkin menjadi salah satu pemimpin dalam industri taruhan AS, tetapi sahamnya telah tenggelam seperti batu sejak musim gugur. Pada hari Senin, harga saham DraftKings ditutup di bawah $ 11, titik terendah sejak perusahaan go public pada April 2020.

Harga penutupan hari Senin adalah $10,99, naik sedikit setelah mencapai level terendah intraday $10,92. Itu selesai 16,4% pada hari itu. Saham mengalami sedikit pemantulan pada hari Selasa, ditutup pada $11,36.

Saham turun 84,2% dari level tertinggi sepanjang masa di $71,98, yang dicapai pada Maret 2021.

Mungkin menarik, hasil kuartal pertama DraftKings, yang dilaporkan Jumat, cukup positif. Ini melaporkan pendapatan $ 417,2 juta, mengalahkan perkiraan Wall Street sebesar $ 414,85 juta. Itu meningkat 34% dari tahun ke tahun. Jumlah pemain unik juga naik 29% menjadi 2 juta. Pendapatan rata-rata per pemain naik 11% menjadi $67.

Jadi apa masalahnya? DraftKings sama sekali tidak menguntungkan dan sekarang terutama, di pasar beruang, investor tidak tertarik pada perusahaan yang tidak menguntungkan, bahkan jika mereka mungkin memiliki masa depan yang menjanjikan. Laba per saham lebih buruk dari yang diharapkan, -$1,22 per saham versus perkiraan -$1,16. Total pendapatan sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi (EBITDA) adalah -$289,5 juta, dibandingkan dengan -$139,3 juta pada Q1 2021.

Pertumbuhan pelanggan yang kuat memang membuat DraftKings optimis. Perusahaan sekarang memperkirakan pendapatan 2022 akan tumbuh 49% menjadi 56% menjadi antara $ 1,93 miliar dan $ 2,03 miliar. Di sisi lain, kerugian EBITDA diperkirakan mencapai $760 juta hingga $840 juta. Jika ada sisi baiknya, kedua perkiraan tersebut merupakan peningkatan dari perkiraan sebelumnya sebesar $1,85 miliar menjadi $2 miliar dalam pendapatan dan kerugian EBITDA yang disesuaikan sebesar $825 juta hingga $925 juta.

Baca juga:   Simon Mattsson Memenangkan Acara Utama Online WSOP 2022 di GGPoker

CEO DraftKings Jason Robins tetap optimis tentang prospek perusahaannya, mengatakan Jaringan Aksi Darren Rovell bahwa perjudian tidak melacak ekonomi secara keseluruhan.

“Kategori kami sebenarnya telah berhasil dengan sangat baik selama masa ekonomi yang sulit,” kata Robins. “Orang-orang yang meluangkan waktu dan bekerja untuk melihat masa lalu akan menemukan bahwa dalam periode ekonomi yang sulit, game sebenarnya mengatasi turbulensi ekonomi dengan baik. Kita harus mengalahkan narasi di luar sana.”

Dia juga mencatat bahwa DraftKings mengumpulkan uang pada waktu yang tepat, sebelum penurunan pasar saat ini, jadi “ini benar-benar pertama kalinya dalam 10 tahun sejarah kita bahwa kita mengendalikan nasib kita sendiri.”

Bisa dibilang alasan terbesar dari kerugian bersih besar-besaran DraftKings (dan perusahaan taruhan lainnya) meskipun pelanggan dan pertumbuhan pendapatan adalah bahwa mencapai pertumbuhan garis atas itu mahal. Dengan taruhan olahraga terus disahkan di negara bagian di seluruh AS, DraftKings dan pesaingnya telah menghabiskan banyak uang, baik itu dalam pemasaran tradisional atau promosi taruhan, untuk melahap pangsa pasar.

Beberapa perusahaan telah memperlambat pengeluaran pemasaran itu, melihatnya sebagai cara yang tidak berkelanjutan untuk bersaing.




https://whoownstheicehouse.com