Juri Menghargai $1,7 Juta untuk Orang yang Dipukuli oleh Pelindung Lain di Kasino Iowa


Bukan bagaimana saya akan menangani hal-hal

Tadi malam selama trick-or-treat, saya membiarkan anak-anak memilih dua potong permen dari mangkuk besar. Dalam satu kelompok, seorang gadis mengambil permennya dan, ketika dia melihat teman/saudaranya mengambil permen mereka, dia berkata kepada saya, “Saya akan mengambil tiga,” dan dia melakukan hal itu. Saya tidak melakukan apa-apa. Saya kira saya bisa dengan baik dan mungkin dengan tegas mengingatkannya bahwa itu hanya dua per orang, tetapi dia masih kecil, saya punya banyak permen, dan itu tidak sepadan. Tentu saja, meraih lengannya dan mengibaskan permen dari tangannya atau meneriakinya akan menjadi respons yang sama sekali tidak pantas. Ini hanya sepotong permen dan hei, apa itu Halloween dan trik-atau-mengobati jika Anda tidak bisa menjadi pelahap kecil untuk satu malam?

Memisahkan topik yang sedang dibahas dengan sangat lancar, kekerasan jarang merupakan respons yang tepat untuk sebuah pelanggaran. Dan itulah yang terjadi dalam sebuah insiden pada Januari 2021 di Isle of Capri Casino di Waterloo, Iowa. Pada hari Senin, juri memberikan Montana Gunhus 36 tahun $ 1,732 juta – dari pundi-pundi kasino – untuk trauma yang dia alami ketika dia diserang oleh pelanggan lain.

Yang menarik adalah bahwa Gunhus tidak sepenuhnya tidak bersalah dalam situasi tersebut dan gugatan yang dia ajukan ditujukan kepada kasino, bukan penyerangnya Desmond Williams.

Menurut kesaksian, Gunhus menemukan kartu klub pemain di mesin slot dan, daripada mengubahnya menjadi kasino, memutuskan untuk menggunakannya. Mengikuti filosofi “pencari penjaga”, Gunhus terus menghabiskan $100 dalam bentuk kredit loyalitas dari kartu tersebut.

Kartu itu milik istri Desmond Williams. Williams melaporkannya hilang dan staf kasino dapat melacaknya berdasarkan mesin yang digunakan, akhirnya menemukan Gunhus. Di sinilah “respons yang tepat” berperan. Alih-alih membiarkan keamanan untuk pekerjaan mereka, pengisap Williams meninju Gunhus dari belakang dan terus memukulinya selama 25 detik saat dia berada di lantai.

Baca juga:   Andrew Wilson Menyangkal Perjalanan Bersejarah, Memenangkan Kejuaraan Terbuka Poker WPT Seminole Rock 'N' Roll

Gunhus berakhir dengan patah tulang wajah dan mata kanannya buta.

Pengacara membuat kasus mereka

Pengacara Gunhus, Jordan Talsma, berpendapat bahwa kasino Isle of Capri bertanggung jawab karena karyawannya tidak melindungi Gunhus dengan menjauhkan Williams saat mereka menangani situasi tersebut. Selain itu, kata Talsma, staf tidak turun tangan untuk menghentikan serangan karena kasino memiliki kebijakan “lepas tangan” pada situasi kekerasan seperti itu.

Mark Thomas, pengacara kasino, berpendapat bahwa Gunhus harus mengejar Williams, dia adalah penyerangnya. Dia mengatakan staf tidak memisahkan orang-orang itu karena Williams tidak menunjukkan tanda-tanda agresi sebelum serangan itu.

Thomas juga menyebut Gunhus sebagai “pemicu seluruh acara” dan mengatakan dia harus berbagi tanggung jawab karena bagaimanapun, Gunhus adalah orang yang menggunakan kartu klub pemain yang bukan miliknya dan secara efektif mencuri uang dari istri Williams.

Tentu saja, argumen terakhir itu omong kosong. Jelas, Gunhus salah dan seharusnya meninggalkan kartu di tempatnya atau menyerahkannya ke kasino. Dia pada dasarnya mencuri uang Williams. TAPI … tanggapan yang benar dari Mr. Williams sama sekali TIDAK untuk mengalahkannya. Gunhus seharusnya tidak melakukan apa yang dia lakukan, tetapi wajahnya dipatahkan dan matanya dibutakan bukanlah hukuman yang adil.

Sementara itu, Williams menghadapi tuntutan pidana atas cedera yang disengaja yang menyebabkan cedera serius. Menurut Kurir Air Terjun Waterloo-Cedarada surat perintah bangku untuk Williams, karena ia melewatkan tanggal pengadilan Agustus.




https://whoownstheicehouse.com