Lottery.com Terkena Gugatan Class Action


Bola lotere

Catatan: Artikel ini awalnya diterbitkan 23/8/22, tetapi masalah teknis mengharuskannya untuk diposting ulang.

Kekacauan total

Akhir mungkin dekat untuk Lottery.com, layanan manajemen tiket lotere yang memungkinkan orang bermain lotre dan melacak entri mereka dari ponsel mereka. Pada hari Senin, Firma Hukum Portnoy mengumumkan bahwa mereka telah mengajukan gugatan class action terhadap perusahaan atas nama pemegang saham.

Gugatan itu menuduh sejumlah pelanggaran. Kami akan membiarkan firma hukum berbicara sendiri (penekanan ditambahkan):

“Menurut Pengaduan, Perusahaan membuat pernyataan yang salah dan menyesatkan ke pasar. lotere.com gagal mempertahankan kontrol akuntansi yang sesuai. Perusahaan juga gagal mempertahankan kontrol yang tepat atas pelaporan keuangan termasuk pengakuan pendapatan dan pelaporan kas. Perusahaan tidak sesuai dengan hukum terkait dengan penjualan tiket lotere. Berdasarkan fakta tersebut, Perseroan pernyataan publik salah dan menyesatkan secara material sepanjang periode kelas. Ketika pasar mengetahui kebenaran tentang Lottery.com, investor menderita kerugian.”

Mereka yang diduga memiliki kontrol akuntansi yang buruk dan kontrol atas pelaporan keuangan membuat kepala mereka buruk di pertengahan bulan lalu, ketika Lottery.com mengakui bahwa mereka melebih-lebihkan saldo kasnya sebesar $30 juta. Itu juga mengakui pendapatan dengan jumlah yang sama persis dengan tahun fiskal sebelumnya ketika seharusnya tidak.

Karyawan tidak dibayar

Capper nyata pada masalah perusahaan datang pada akhir Juli, ketika mengumumkan bahwa ada kekurangan $425.000 pada kewajiban penggajiannya. Dan karena itu tidak meramalkan bisa mengais uang, kemungkinan akan memotong staf.

Lottery.com mengantisipasi kemungkinan reaksi berantai di mana ia harus memberhentikan pengembang dan insinyur, yang akan mengganggu peluncuran dan pemeliharaan produknya, yang akan kehilangan pelanggan perusahaan dan memaksanya untuk memutuskan kontraknya.

Permainan akhir yang alami adalah perusahaan yang menutup toko sepenuhnya.

Baca juga:   2022 EPT Barcelona Turun ke 16 Besar; Michael Pinto Memegang Pimpinan

Berita tentang kekurangan gaji menghancurkan saham perusahaan (LTRY), yang sudah terjun bebas. Pada tanggal 28 Juli, saham Lottery.com ditutup pada $0,8150. Hari berikutnya, mereka ditutup pada $0,2950, ​​kerugian 63,8%.

Tapi, seperti yang disebutkan, itu benar-benar hanya persentase penurunan dramatis setelah kehancuran nilai pasar perusahaan selama setahun. Pada tanggal 5 November, saham LTRY ditutup pada $15,70; dalam waktu kurang dari sembilan bulan, perusahaan kehilangan hampir semua nilainya. Harga saham telah naik sedikit sejak Juli, ditutup pada hari Selasa di $0,4011.

Pada bulan Mei, Lottery.com menggembar-gemborkan keuangan kuartal pertama yang seharusnya fantastis. Co-founder dan CEO Anthony DiMatteo mengatakan, “Kami percaya bahwa kombinasi dari strategi pertumbuhan multi-cabang kami, fokus pada profitabilitas, dan neraca yang kuat, semuanya memposisikan kami untuk kesuksesan di masa depan.”

Sepertinya masa depan itu tidak akan terjadi. DiMatteo mengundurkan diri dari posisinya bulan lalu.




https://whoownstheicehouse.com