Dealer Kasino Montreal dalam Mogok, Mencari Pembayaran dan Kondisi Kerja yang Lebih Baik


Dealer tidak cukup istirahat

Jika Anda mempertimbangkan untuk pergi ke kasino di Montreal, mungkin bukan ide yang buruk untuk menemukan bentuk hiburan lain. Pada hari Sabtu, bandar Montreal (dealer kasino) melancarkan pemogokan umum “tak terbatas”, piket di luar Casino de Montréal.

Para bandar mengutip pemotongan upah dan kondisi kerja yang buruk untuk pemogokan, menurut Lembaran Montreal. Kondisi kerja yang buruk tampaknya secara khusus mengacu pada jam kerja yang panjang tanpa banyak istirahat.

“Satu dari dua karyawan kami menderita cedera fisik karena sifat pekerjaannya, yang mencakup menangani hampir 10.000 kartu sehari, lima hingga enam hari seminggu,” kata perwakilan serikat pekerja Jean-Pierre Proulx. “Setelah 15 tahun bekerja, itu mulai bertambah.”

Perjanjian perundingan bersama serikat pekerja dengan kasino – yang mencakup 521 dealer – berakhir lebih dari dua tahun lalu, pada 31 Maret 2020, tepat di awal penutupan pandemi COVID-19. Yang baru belum dikerjakan dan para pekerja frustrasi dengan gaji dan jadwal mereka.

Bayarannya dipotong

Proulx memberi tahu Lembaran Montreal daripada shift banyak dealer telah dipersingkat, sehingga mereka sering harus bekerja enam hari seminggu hanya untuk mendapatkan lebih dari 30 jam gaji.

Loto-Québec, yang mengoperasikan kasino di provinsi tersebut, mengatakan bahwa tuntutan penjadwalan bandar tidak masuk akal dan kondisi kerja kasinonya bagus.

“Namun, bandar di Kasino Montreal meminta 30 menit istirahat berbayar untuk setiap jam kerja. Oleh karena itu, mereka akan menghabiskan lebih dari 30 persen shift mereka untuk istirahat berbayar, yang tidak biasa di industri ini, ”kata perusahaan itu.

Mengenai upah, Loto-Québec ingin memotong tarif mulai per jam lebih dari 5 persen, dari CA$18,40 (US$18.45) per jam menjadi CA$17,44 (US$13,60).

Baca juga:   Artikel Bloomberg Menyebut Flutter Entertainment, PokerStars untuk Permainan Poker VR Di Bawah Umur

“Dalam konteks kekurangan tenaga kerja saat ini, (pengurangan gaji) tidak bertanggung jawab dan serikat pekerja tidak akan pernah menerimanya,” kata Proulx. “Kami menuntut manajemen shift kerja dan istirahat yang lebih baik untuk menghindari cedera.”

Loto-Québec membela pemotongan upah yang diusulkan dengan menentang bahwa tarif per jam awal perusahaan adalah 20% lebih tinggi dari standar industri.

Terlepas dari pemogokan, Loto-Québec mengatakan bahwa Casino de Montréal masih beroperasi seperti biasa, dengan permainan meja (bagaimana?), Restoran, pertunjukan, dan mesin slot semuanya buka. Satu-satunya pengecualian adalah ruang poker, yang ditutup.

Dan meskipun para pekerja sedang mogok, negosiasi terus berlanjut, karena baik Loto-Québec maupun serikat pekerja tidak menginginkan perselisihan perburuhan yang berkelanjutan. Perusahaan mengatakan bahwa tujuannya adalah untuk mencapai “perjanjian negosiasi yang bertanggung jawab.” Dari apa yang telah dilaporkan sejauh ini, orang akan berpikir bahwa kedua belah pihak dapat berkompromi tentang istirahat, tetapi mereka tampaknya berjauhan dalam tuntutan upah.

Kredit gambar: Robbie Sproule melalui Flickr




https://whoownstheicehouse.com