Laporan New York Times: Kasino Menargetkan Penjudi Asia Lanjut Usia yang Rentan


Paus tidak selalu menjadi target utama

Saat persaingan untuk mendapatkan salah satu dari tiga lisensi kasino New York City memanas, The New York Times menerbitkan sebuah cerita minggu ini yang merinci skenario yang sering menyedihkan yaitu target demografis kasino New York yang besar: imigran tua Asia. Sementara kasino mengirim bus ke komunitas Asia di New York City membantu pelanggan bolak-balik ke properti mereka, lokasi yang paling didambakan di Big Apple bagi perusahaan yang cukup beruntung untuk diberikan lisensi adalah yang paling dekat dengan populasi Asia.

Dalam film dan acara televisi, orang kaya Asia sering digambarkan sebagai ikan paus yang dipikat oleh kasino dengan akomodasi khusus, hak istimewa, dan perlakuan VIP. Dan sejauh ini, kasino mengejar para penjudi berkantong tebal itu, tetapi terlebih lagi, kasino New York menargetkan imigran Asia yang lebih tua yang tinggal di kota.

Beberapa dari orang-orang ini bersenang-senang seperti orang lain dan dengan senang hati memanfaatkan junkets dan tawaran $45 dalam permainan slot gratis, tetapi kenyataan yang menyedihkan bagi banyak orang adalah bahwa mereka tidak memiliki sarana untuk berjudi dan mereka pergi setiap hari. hanya untuk rasa memiliki.

“Banyak penduduk Cina yang lebih tua mengandalkan rutinitas bus mingguan untuk hiburan — dan bahkan pendapatan dari penjualan voucher mereka — sebagai cara untuk mengatasi isolasi hidup di negara di mana mereka hampir tidak berbicara bahasanya,” tulis Nicole Hong dan Mable Chan di Waktu bagian.

“Tetapi paparan terus-menerus terhadap perjudian juga bisa menjadi pintu gerbang menuju kecanduan dan utang, yang diperburuk oleh pemasaran kasino yang canggih dan kurangnya layanan masalah perjudian untuk populasi ini,” tambah mereka. “Meskipun ada penelitian terbatas tentang prevalensi perjudian berdasarkan ras, penelitian telah menunjukkan bahwa orang Asia-Amerika berisiko lebih besar terkena gangguan perjudian daripada populasi secara keseluruhan.”

Baca juga:   Caesars Entertainment Ingin Menjual Kasino Flamingo seharga $ 1 Miliar

Kenyamanan dalam hidup yang sepi

Banyak orang yang naik bus harian ke kasino, kata penulis, melakukannya hanya untuk menjual voucher $45 sebagai bentuk pendapatan utama mereka. Guofu Zheng mengatakan kepada Times bahwa dia dan istrinya menghasilkan $45 per perjalanan ke Resorts World Catskills. Kebijakan kasino tidak mengizinkan transfer kartu slot, tetapi Zheng jelas menemukan caranya.

Dia menambahkan bahwa dia tidak dapat menemukan pekerjaan lagi karena dia tidak memiliki stamina fisik untuk melakukan pekerjaan yang dia ketahui. Pergi ke kasino membuatnya “berbahagia sebentar”, karena ia dapat bersosialisasi dengan imigran lain dari Provinsi Fujian, tempat asalnya.

“Seiring bertambahnya usia, tinggal di rumah terasa sangat sepi,” kata Zheng.

Sebuah laporan yang didanai oleh Massachusetts Gaming Commission memiliki temuan serupa, yang mengatakan bahwa bagi banyak lansia Asia, kasino adalah satu-satunya pilihan hiburan yang dapat diakses. Beberapa meminjam uang dari teman dan keluarga untuk terus berjudi.

Peter Chan, wakil presiden pemasaran internasional di Resorts World Catskills, memberi tahu The New York Times bahwa kasino miliknya “sangat bangga dalam memberikan tamu kami dari komunitas Asia lingkungan yang indah dan ruang yang ramah di dalam dan di luar properti kami, di mana budaya kami dihormati dan dirayakan.”

Dan itu semua baik dan bagus, tapi The New York Times tidak membuatnya terdengar seperti kasino benar-benar peduli dengan kesejahteraan pelanggan mereka.

Steve Karoul, seorang konsultan industri kasino, mengatakan bahwa kasino besar melatih staf untuk mengidentifikasi jika pelanggan Asia menunjukkan tanda-tanda masalah perjudian, tapi sepertinya itu lebih karena kepedulian terhadap intinya daripada orangnya.

“Kamu tidak ingin membunuh angsa yang bertelur emas,” katanya.

Baca juga:   Pria New York Menuntut MGM, Mengklaim Dia Dibayar $30.000 Sebulan untuk Tidak Melaporkan Sering Terputus




https://whoownstheicehouse.com