Arab Saudi Atasi Kekesalan Zaman, Kejutkan Argentina di Piala Dunia 2022


Piala Dunia 2022 dimulai di Qatar akhir pekan lalu dan meskipun ada beberapa pertandingan yang sangat dinantikan selama beberapa hari terakhir, salah satunya bukanlah Arab Saudi versus Argentina. Tentu, penggemar sepak bola di kedua negara pasti menantikannya, tetapi itu adalah ketidakcocokan yang sangat besar, sehingga tidak mendapat banyak perhatian dari dunia olahraga lainnya seperti yang mungkin dimiliki oleh beberapa pertandingan lainnya.

Semoga banyak yang nonton. Apa yang mereka lihat adalah, berdasarkan peluang taruhan, kekecewaan terbesar dalam sejarah Piala Dunia. Arab Saudi adalah pukulan panjang untuk memenangkan pertandingan di +1800 dan +5000 pada babak pertama, tetapi mengejutkan Argentina dengan dua gol di babak kedua untuk menang 2-1 dan memimpin di Grup C.

Arab Saudi adalah tim peringkat terendah kedua di Piala Dunia tahun ini, duduk di peringkat 51 dunia FIFA. Argentina berada di urutan ketiga, di belakang Brasil dan Belgia. Tim yang juga dipimpin oleh sang legenda Lionel Messi, memenangkan Copa America, dan telah memenangkan 36 pertandingan langsung. Mengalahkan Arab Saudi akan mengikat Italia sebagai tim nasional dengan rekor tak terkalahkan terpanjang.

Untuk membandingkan peluang +1800 Arab Saudi melawan Argentina, Wales adalah underdog yang cukup besar dibandingkan Amerika Serikat pada hari Minggu dengan hanya +230. Hasil imbang tiga kali lebih mungkin untuk Arab Saudi daripada kemenangan langsung.

Argentina unggul 1-0 di babak pertama berkat gol tendangan penalti Messi. Saleh Al-Shehri mengejutkan Argentina hanya beberapa menit memasuki babak kedua dengan tembakan rendah untuk mengikatnya dan kemudian, lima menit kemudian, pada menit ke-53, Salem Al-Dawsari meroket tembakan yang meledakkan tutup stadion:

Dan meniup pintu dari rumah:

Messi mengatakan sesudahnya bahwa skuatnya “tidak berharap untuk memulai dengan cara ini.”

“Kami berharap mendapatkan tiga poin yang akan memberi kami ketenangan,” tambahnya. “Hal-hal terjadi karena suatu alasan. Kami harus mempersiapkan apa yang akan datang, kami harus menang, dan itu tergantung pada kami.”

Jika Anda melihat statistik pertandingan tanpa mengetahui skor akhir, Anda pasti mengira Argentina menang dengan mudah. Mereka mendominasi waktu penguasaan bola, 69% berbanding 31%. Mereka melepaskan 15 tembakan, enam di antaranya mengarah ke gawang, sementara Arab Saudi hanya melepaskan tiga, dengan hanya dua yang mengarah ke gawang yang berhasil masuk ke gawang.

Arab Saudi juga melakukan 21 pelanggaran dan menerima enam kartu kuning, dibandingkan dengan hanya tujuh dan nol untuk Argentina. Argentina juga mendominasi tendangan sudut, sembilan lawan dua.

Dalam lima pertandingan internasional sebelumnya, Argentina bahkan tak pernah menyerah satu gol pun.

Argentina selanjutnya menghadapi Meksiko pada 26 November, sementara Arab Saudi menghadapi Polandia pada hari yang sama. Meksiko dan Polandia bermain imbang tanpa gol pada hari Selasa.




https://whoownstheicehouse.com

Baca juga:   2022 World Series of Poker Europe: “Pembuka” Hingga 24 Final, Mainkan Dimulai di PLO